Parti 7 Rasa



Aku duduk diam merenung monitor mencari solusi bagi permasalahan yang aku sedang hadapi. Bukan mudah untuk menyelesaikannya. "Encryption" walaupun ianya bukan sesukar roket sains, namun ianya cukup untuk membuatkan aku hilang punca seketika. Fikiran aku melayang, melayang sehingga ke Moscow mengenangkan Natalia. Gadis yang mengenalkan aku kepada dunia "Encryption" yang mana secomplicated dia. Dia yang masih aku tak paham sehingga ke hari ni.

Bunyi klasik handphone aku memecah kosentrasi aku pada monitor yang  ditatap sejak tadi. 

"Sapa pulak yang call time aku tengah-tengah busy macam ni?" getus hati aku yang tak puas hati.

Aku tatap pada skrin handphone aku, cuba untuk mencari kepastian siapa gerangan pemanggil. Tapi sia-sia sahaja usaha aku tersebut, nombor land line yang memang aku tak kenal.

"Hello, yes?" aku jawab ringkas.

"Hi Pak lan, remember me?" suara yang halus tapi gagal mengingatkan aku kepada pemiliknya. Makan pun aku boleh lupa, inikan pulak suara gadis.

"Err..who is this?" soal aku yang tak pasti.

"Its me, Melanie. Dont you remember me?" jawab dia dengan pantas. 

Sekarang baru aku pasti siapa, tapi aku masih ragu-ragu dengan tujuan dia. "Owh yeah Melanie. I am really busy now, what can I help you?" 

Aku bangun seketika dari kerusi setelah hampir 3 jam tidak beranjak. Kaki aku hayun melangkah ke ruang penyambut tetamu mencari ruangan yang selesa untuk berbual. Punggung aku labuhkan ke sofa yang baru sampai semalam. Office aku sedang mengalami sedikit perubahan, sedikit improvement untuk suasana kerja yang berbeza dengan sebelum ini. Pedulikan semua itu. Aku tahu ini semua hanya gula-gula untuk membuatkan kami semua lupa tentang bonus yang tak pernah ada.

"I have send to you all the pictures. Take look at and dont forget to give feedback ya." Kata-kata dia mengingatkan aku pada apa yang berlaku selasa lepas.

Mata kami semua ditutup sepenuhnya dengan riben merah ada juga yang berwarna hitam. Aku tak pasti kenapa perlu ada perbezaan warna, yang aku tahu cuma aku sudah tak nampak apa-apa.  Blind folded.

"Now we will start to put the first one in front of all you guys" suara seakan arahan, itu sahaja yang aku dengar sayup dari penghujung sana. "Ok you can start now with the first one" sambung dia lagi.

Tiba-tiba aku rasa ada tangan yang lembut yang mencapai tangan aku dan membawanya kehadapan. Aku tersentuh benda yang agak suam-suam kulit, lembut dan seakan segitiga. Aku kemudian tekad untuk tundukkan kepala untuk mencium baunya, harum. Itu yang dapat aku katakan. Aku jelirkan lidah merasa. Aku seakan pernah merasanya sebelum ini, selalu sangat. Aku hampir dapat menduga, namun terasa sedikit kelainan dari yang selalunya. Aku gigit sedikit untuk mencari kepastian, sedikit melekit.

"Now that you have finished with the first one, we will go for second round. Please wait." suara yang masih menjadi misteri bagi aku bersuara.

Sama seperti tadi, kali ni ada sepasang tangan yang membantu aku. Tapi kali ini tangan tersebut agak berbeza, sedikit kasar. Tidak pulak terlintas dalam fikiran aku untuk menegur pemilik tangan-tangan tersebut. Aku lebih fokus pada apa yang telah terhidang di depan aku. Aku perlu menumpukan perhatian pada hidung, lidah dan tangan aku untuk meneroka apa yang ada di depan aku.

Yang kedua ini terasa lebih melekit dari yang pertama, aku syak yang ini jenis stail melekit. Aku gunakan untuk mencari kepastian, namun aku gagal. Aku tangan untuk meneroka. Aku korek sedikit isinya, kemudian aku terasa satu benda yang kecil. Aku cuba untuk merasa, tapi sia-sia sahaja. Aku gagal untuk memastikan. Akhirnya aku bertekad untuk merasa menggunakan mulut. Kepala aku turunkan, lidah aku jelir. Rasa yang pertama masih kurang menyakinkan aku untuk berkata pasti. Aku teruskan dengan rasaan kedua. Kali ini aku sangat pasti. Aku angkat tangan tanda aku dah siap, puas.

Semua ini berlarutan sampai sebanyak 4 kali, 4 rasa. Seperti yang telah dijanjikan oleh pihak penganjur semasa aku mula-mula sampai. Aku kepenatan, letih. Air aku capai untuk menghilangkan rasa pada tekak aku yang telah bercampur. Aku perlukan rehat. Riben merah yang menutupi mata aku tadi, dibukakan. Semuanya menjadi terang kembali, aku perlukan semua ini, cahaya. Tanpa melihat sendiri apa yang rasa tadi semuanya tidak puas bagi aku. Selalunya aku ada menikmatinya dalam keadaan terang bercahaya agar aku nampak setiap inci sebelum aku merasa. Sedikit kehampaan di situ.

"So what do you guys think about all the 4 taste just now?" Kali ni aku pasti siapa yang bersuara sambil tangannya memegang wireless microphone. Gadis chinese yang berbaju putih, berseluar jeans dan berspec mata.

Akhirnya tiba microphone yang pada aku di mana semua orang perlu mengulas tentang rasa 4 benda tadi. Aku melihat sekeliling, di mana semua orang memandang aku dan aku yakin yang aku perlu menyuarakan padangan aku.

"I like the first pizza since my favorite choice of pizza is Hawaiian Chicken . The taste is good, the crust is crusty enough and of course extra cheese in there make the taste really good. Second one is not my choice since it supposed to be Seafood pizza i guess. Seafood and cheese is not a good combination, personal preference. Third pizza is not bad, I guess the third one should be pepperoni pizza. But somehow I can taste real beef inside of it. The last one I can't guess what it is. But this one I prefer it to be more spicy. But anyway the taste is not bad." Terang aku dengan panjang lebar.

"So should Pizza Hut bring back the Cheesy 7?" soal aku yang memang aku tak nantikan jawapan dari sesiapa. "Yes you should!" sambung aku.









p/s: Thanks to Broframestone sebab invite aku.

8 comments:

Nurul Akmal said...

sedap kan... :)

azman said...

Cis..cis..cis pizza rupanya hehehe....

EZAN IDMA said...

nakkkkkkkkkkkkkkkk

Namee Roslan said...

wey gila susah game macam ni ! haha. comot2 tak kau ? haha

hanaahmad said...

amboih paklang. sedapnyaaa. haha

tunz said...

makan free mesti sedap!!

Eyeme said...

ah. kemain panjang baca, last2 kau buat aku lapar pak lan.. haha

محمد رازيق said...

nakkk! haha