Kaki Kampung The Making

Aku sekarang makin sibuk dengan urusan dunia. Kerjaya aku sebagai kuli sepenuh masa yang berjaya telah memaksa aku menghabiskan masa menghadap laptop lebih dari menghadap gadis. Ini adalah benchmark yang aku gunakan untuk membuktikan kesibukkan aku yang teramat sangat. Kalau tak percaya cuba la ambik alih beban kerja aku.



Sejak kejadian basuh kereta tempoh hari, aku dah lama tak terserempak dengan awek Kedah, jiran aku tu. Sikap aku yang jenis malas untuk meminta nombor telefon orang lain membuatkan kami berdua contactless with each other. Mungkin salah satu sebab lagi, aku ni jenis yang lebih suka kepada hubungan No String Attach.



"You!" Julie yang dah lama menghilang tiba-tiba muncul semula for unknown reason.



Mulanya aku agak keberatan untuk membalas sms dia. Tapi bila difikirkan balik buat apa nak berlagak sombong, buat apa nak jadi ego. "Yup!" Walaupun ego aku kurang namun sebagai lelaki, masih ada saki baki dalam percakapan aku. Tak banyak, sedikit.



"Dok buat buat apa?" suara dia yang sayu dan hampir tak kedengaran dek telinga.



Aku alih kedudukan kepala aku yang telah berada dibantal mencari parking yang bersesuaian untuk bersandar. Biar orang tak nampak, tapi posisi kena macho. Sebab masih ada yang membaca. Telefon aku alihkan ke telinga kanan. "Tak buat apa. Dok baring-baring sambil tunggu mata nak lelap."



"Dah makan ka blum ni?" Dia seakan tahu apa yang aku tengah fikirkan mengajukan soalan yang memang tepat.



"Belum" Jawab aku ringkas.



"Urm...urm... Nak tanya you sikit ni. Bleh?" soalan dia seperti aku ada jawapannya.



"Hurm...apa dia?" aku menanti persoalan dari dia sambil bangun dari tempat tidur dan berjalan menuju ke berenda.



"Dalam blog you kan, ada sebut pasal Kaki Kampung. Macam mana erk kalau I nak join?" Julie memang pantang tengok aktiviti yang macam ni. Kalau boleh semua dia nak masuk.



Aku paham dengan kehendak dia, namun kadang aku dengan sengaja tidak menampakkan sokongan aku pada dia. Aku sengaja mahu menguji kesungguhan dia walaupun aku tahu dia memang serius. "Betul nak masuk ni? Ok nanti I email details you dekat penganjur."



"Ok. Thanks tau. Tadi kata lapaq kan? Mai la ambik I kat Putrajaya. I teman you pergi makan." dia dengan suara yang gembira.



Jam di handphone aku lihat sudah menunjukkan pukul 11.45 malam. Hari ni hari Ahad. Esok aku kena kerja. Tapi disebabkan perut aku yang kelaparan dan kerinduan aku pada Julie, aku turutkan saja. "Ok give me 45 minutes. Kita pergi McD Bangi" telefon aku letak, baju dan seluar aku pakai dan kemudian bergerak terus ke Putrajaya untuk mengambil dia.



Published with Blogger-droid v2.0.2

24 comments:

Wadi AR said...

kemainn. jemput la aku cik lan

Munnafendy said...

hg keja apa paklan?

Dylla Fadzil said...

eceh cehhhhh haha

Fyqa said...

nanti nak skodeng la!

mcD bangi eh.
hari2 tunggu situ.

;P

Akulah Pak Lan said...

wadi: jemput p mana?

Akulah Pak Lan said...

munna: tanya dylla. amu malaih nak cerita byk2 kali

Akulah Pak Lan said...

fyqa:dok mana?

balecan said...

macho!

Akulah Pak Lan said...

Dylla: Jeles la tew

Namee Roslan said...

kau mana wey ?? huahua. jejaka mystery.

NuReLLe said...

x mo try...konfem kalah..gugugu

Akulah Pak Lan said...

belacan: of course. haha

Akulah Pak Lan said...

aku tak ada dalam gambar2 di atas. Sekian

Akulah Pak Lan said...

Nurelle: mana ada. rugi tak pergi. sessi pemilihan tak melibatkan acara masak2

zOeY zAu YaH said...

amboi kemain hehe

hanaahmad said...

alahai...rugi tak masuk!

Akulah Pak Lan said...

zoey: best tgk depa main

Akulah Pak Lan said...

hana: akan travel seluruh Malaysia

tunz said...

wah..bila nak mai melaka...mama tunggu pak lan jer ler...haha

hani said...

hang odisen jadik hos la
heheh

Akulah Pak Lan said...

Tunz : melaka bebila ja

naz said...

fuyooo betul2 serius rupanya lu ni nak masuk kaki kampung

Akulah Pak Lan said...

Hani: nanti kalah sofian bujang plak. Dia tak leh cari makan

Akulah Pak Lan said...

Naz: wa tak masuk