Mengalah Dengan Takdir



Kadang-kadang aku menulis dengan panjang. Kadang-kadang juga aku menulis dengan bahasa yang indah. Namun pada penghujungnya aku padam semuanya.

Mengapa?

Kerana aku sedar kerana apa yang aku tulis tersebut bukanlah apa yang ingin aku sampaikan. Menulis apa yang tidak datang dari diri sendiri adalah satu penghinaan kepada gaya penulisan sendiri. Ada yang menulis kerana kemarahan, namun ada juga yang menulis kerana kegembiraan. Apa yang penting, adalah untuk menjadi diri sendiri. Tak perlu kita untuk menjadi orang lain walaupun untuk seketika demi semata-mata untuk mengejar sesuatu yang bukan milik kita.

"You dah keluar dari rumah ka belum?"

"Baru ja bersiap ni and baru nak keluar"

"Datang la sini laju-laju. Member-member I ajak pergi uptown Shah Alam."

Sebenarnya dah banyak benda yang berlaku pada Julie. Dia dah berenti dari tempat kerja dia yang lama dan sekarang bekerja under goverment di Cyberjaya. Rumah pula, dia sekarang menyewa di Presint 9, Putrajaya.

"Mak ai jauhnya. You kat rumah sewakan?"

"Tak. I kat open house. Kat Presint 9 jugak. You cari Apartment Pencil. I kat situ, blok 8B1."

"Ok"

To tell you the truth, aku bukan expert sangat jalan kat Putrajaya ni. Sementara nak sampai sana, dah 2 3 orang aku tanya. Yang paling tak tahannya, semua yang aku tanya adalah penghuni baru kat situ. What the heck? At the end, aku ambil keputusan untuk singgah stesen minyak Petronas untuk bertanyakan arah. All I do this because of her.

Dalam bersesat-sesat di dalam sana akhirnya aku jumpa juga dengan apartment yang dia maksudkan. Di suruhnya aku tunggu di tepi jalan utama. Dia datang dengan BMW putih, lebih besar dan mewah dari kereta yang aku yang kecil dah murah. Dia turun dari pintu belakang, melegakan hati aku seketika. Kami terus bergerak menuju ke uptown Shah Alam.

"You look preety tonight, plus with that strawberry smell. Yummy!" puji aku dengan memandang tepat pada wajah dia. Dia hanya diam dengan pipi kemerahan. Tak banyak cakap dia walaupun dah lama kami tak jumpa.

There are few things about Julie yang tidak terdapat pada perempuan lain yang pernah aku jumpa dalam hidup aku. She never wear a fancy or expensive dress. More practically to said that, dia tidak pandai bergaya. Dia juga jarang bermake up. Kadang-kadang dengan aku, dia hanya keluar dengan wajah dan bibir yang bogel. Namun bagi mata aku dia tetap kelihatan sempurna.

"Everyone are perfect in someone eyes"

Mungkin kerana dia sudah berubah atau pun dah lama aku tak jumpa dengan dia, that night she look very different to me. In other word, attractive.

Kenapa aku begitu bersungguh malam ni?

Firasat aku, mungkin kerana dah lama aku tak berjumpa dia. Tidak lebih dari itu, aku pasti. Begitulah apa yang keluar dari mulut dan bukannya hati aku. Banyak kali aku fikir, kenapa selalu aku selalu rajin kerana dia. Benda kecil, kerana dia aku anggap besar. Benda remeh, kerana dia aku anggap penting. Aku rasa tenang ketika bersama dia.

"Kenapa tidak sahaja aku terima Julie dulu?" bisik hati kecil aku. Namun itu kisah lama.

Tiada apa yang kami berdua cari semasa di Downtown Shah Alam, cuma sekadar meneman kawan-kawan dia yang berjalan tanpa arah. Seorang sudah bertunang, dan sorang lagi yang sudah menghampiri saat 30 tapi masih belum berpunya. Macam mana aku boleh tahu semua ini? Aku punya 6th sense yang cukup baik namun cuma berfungsi dalam sesetengah perkara.

Tiada apa yang menarik di sana, orang pun tak ramai. Mungkin kerana hari tersebut adalah hari Ahad dan esok adalah hari bekerja. Kemudian kami terus menuju ke Bangi untuk mencari makanan dan selepas itu dia aku hantar pulang ke rumah sewanya.

"Goodnite" itu sahaja perkataan yang mampu keluar dari mulut aku.

"Erm...tak nak temankan I sampai depan pintu rumah ka?" tanya dia yang mengharapkan tindakan dari aku. Lately aku sedar yang kurang bersifat gentelman.

"Takpa la, I gurau saja" sambung dia.

Kami berpisah di situ sahaja. Aku sampai rumah dalam pukul 2.30 pagi. Dalam tidur, aku asyik memikirkan tentang Julie. Mungkin aku patut memberikan dia peluang semula. Aku harus mencuba.

Tetapi, keindahan bukan tetap milik aku. Rupanya, she already with someone. I saw everything on her Facebook wall pada keesokkan paginya.

Dalam hidup kita kadang-kala kita perlu belajar untuk melepaskan sesuatu. Sesuatu yang pernah menjadi milik kita dahulu tapi tidak sekarang. Kadang kala kita perlu belajar untuk mengalah. Redha. Kali ini aku kalah dengan takdir. Mungkin belum takdir aku untuk menemui kebahagian. Kita a kan lebih banyak melalui kegagalan berbanding kemenangan. Kerana kegagalan lebih banyak mengajar kita erti kehidupan.

Maybe it is time for me to do what should I have done last year.
Maybe.

p/s: now playing "Live After You" by Chris Daughtry

Published with Blogger-droid v1.7.4

34 comments:

NuReLLe said...

paklan..downtown shalam kt area mne mehh??npe i cm tau shalam ni de uptown je..erkk..

nazirah said...

oh really? she have someone else? huh.. dah bkn jodoh kan huhu yep stuju dgn kata2 kadang2 kte perlu belajar untuk melepaskan sesuatu.. kerana sesuatu yang lain :) takecare pak lan

areniz^16 said...

salam.
this story for real?
suka dengan penulisan saudara.

PinKy MoMMa said...

alar dah puji tu kira gentleman abis dah tu huhu..kadang kadang ang ni romantik buat buat...tapi tak pe itu sweet ;p

aizamia3 said...

at least dia tetap seorang kawan yang baik kan..;)

hanaahmad said...

perkara yang sama pernah berlaku dekat aku dulu dan sekarang rasa kesal sedikit. now aku cuba memberi peluang.

kau sebenarnya dah jatuh cinta dengan Julie tu tapi disebabkan ego atau kau sendiri tak sedar kau ambil mudah je. kalau ada jodoh tak ke mana bro. erk. itupun kalau kau percaya pada jodoh dan perkahwinan. huhu

EZAN IDMA said...

yups. u r rite. kite kene belajar trima yg sesorg tu bukan milik kita lagi. walau sbnrnye hati ni pedih sgt tp redha

Akulah Pak Lan said...

nurelle: nasib baik tegur. gugugugu

Akulah Pak Lan said...

cci: :-) YUP

Akulah Pak Lan said...

areniz: thanks. read what have i write previously. u will know this is a true story or not :-)

Akulah Pak Lan said...

Pinky momma: sweet word are nice to hear, but not all of them is usefull

Akulah Pak Lan said...

aiza: :-)

Akulah Pak Lan said...

hana: aku pernah menunggu, aku pernah kecewa. kecewa dan tunggu tu dah jadi sebahagian daripada hidup aku dulu.

Akulah Pak Lan said...

ezan: :-)

Munna said...

baca mula2 aku agk hepi la ngan ko sbb jmp julie blk...t end so sad =(

Ijah EmoTemo said...

adeh terasa touching plk baca entry ni. heheh. tp betul la apa yg awak tulis last sekali tu. kegagalan byk mengajar erti kehidupan :)

Akulah Pak Lan said...

munna: life is about happy and sad. the reality life that there are no such word as happily ever after

Akulah Pak Lan said...

ijah : tiada orang yang berjaya tapi tidak pernah gagal dalam hidup dia.

Namee Roslan said...

rilex ah lan. takyah sedih2. kau selalu kata bunga tu banyak tapi apa jiwang2 sedih pulak. chill bro :)

my name is ivana said...

pak lan,
abis ja aku baca,
i. aku terus pi kat 4shared sbb nak tau itu lagu apa
ii. aku da cakap, hang boleh buat novel :D hang boleh buat y membaca ni menghayati cerita hang.. he he h

Saiazuan said...

hmm aku slalu di backstabbed gadis, tp tetap bersabar..

putrajaya ek..aku pening btl bila g situ.. huhu

zOeY zAu YaH said...

ilek2..ramai kan aweks2 dok ngorat pak lan hehe

Akulah Pak Lan said...

Namee: tgh tacing sket ja ni. sket ja

Akulah Pak Lan said...

ivana:sepeeti yang aku cakap. kisah hidup aku mcm drama kehidupan

Akulah Pak Lan said...

saiazuan: biasa la bro. nasihat aku jangan letak harapan terlalu tinggi pada benda yang tak pasti

Akulah Pak Lan said...

zoey: :-)

puteri kasih said...

Pak lan..thank you...this entry made me realise something...

and entri pak lan kali ni dah buat airmata saya bergenang..

nak tisuuuu....adoiyai

ChaCha said...

aku alaminya..penantian aku saban tahun tak membuahkan apa-apa.. hanya angan kosong yang selama ini antara kami.. aku sabar dengan segala kemahuannya.. ya aku tunggu.. tapi ini balasannya..

'Dalam hidup kita kadang-kala kita perlu belajar untuk melepaskan sesuatu. Sesuatu yang pernah menjadi milik kita dahulu tapi tidak sekarang. Kadang kala kita perlu belajar untuk mengalah. Redha. Kali ini aku kalah dengan takdir. Mungkin belum takdir aku untuk menemui kebahagian. Kita a kan lebih banyak melalui kegagalan berbanding kemenangan. Kerana kegagalan lebih banyak mengajar kita erti kehidupan.'

yup cuba dan masih mencuba.

berubahlah wahai hati.

FizaFizz said...

~ermm, wondering whether the story true or not..hehehe :P~

apa2 pun nak ckp jodoh Allah yang tentu kan dan diharap sabar menunggu ngeeeee~! ;)

Iwanski said...

ujian yang harus ditempuhi...

Akulah Pak Lan said...

puteri: nak tisu sekilo

Akulah Pak Lan said...

chacha: live n let it go

Akulah Pak Lan said...

fiza: even the is truth in every lies

Akulah Pak Lan said...

iwanski: yup